I WISH YOU WISH

Brain Defrag Disease

KITE!

Whoaaaaaaaa….salah satu fungsi luhur dari manusia purba adalah berinteraksi. Contohnya adalah anak kosan gw. Kita demen banget yang namanya bercengkrama mengenai cakrawala. Halah……

Ngomong2in cakrawala, anak kosan lagi di hinggapi euforia tentang layangan (layang-layang). Sejak beberapa hari belakangan ini, fokus pembicaraan tiap sore di kosan adalah : ” Kira2 anginnya kenceng kagak ya?” atau yang lebih ekstrim lagi ” Mana tuh bocah, sialan , layangan gw diputusin lagi!”… Hehhehehehe….

Berawal dari suatu sore hari yang cerah, gw yang lagi duduk di beranda depan kosan terkesima dengan liukan layangan yang putus di depan kosan. Sontaklah, jiwa pengembara gw yang lagi tinggi2nya menyelinap memasuki relung hati buat ngejar tuh layangan. Aseli deh…pikiran ttg umur gw yang udah bisa dikatakan dewasa, untuk smentara waktu, dihilangkan, hanya untuk kembali ke masa2 gw kecil dulu. Gw lari bagaikan anak rusa yang dikejar sama hyena (hyena lebih gw takutin daripada harimau). Secepat kilat, sekuat baja, selincah samudra, se-menawan hati, secuil kertas, seseram mungkin dan se-gitu niatnya gw ngejar tuh layangan.

Tapi eh tetapi, semua kekuatan gw diatas sirna pas ngeliat kumpulan anak bocah yang rata2 masih sd (gw juga yakin masih ada yang tk), sambil bawa bambu runcing, berlarian bagaikan anak tikus yang kejebak sama kucing kampung yang dah lama gak makan mewah. Hehehhehe…. Gw seperti disadarkan oleh realita bahwa gw “harus” bersaing ngedapetin layangan sama bocah-bocah bau matahari (kalo gw bau belerang…heheheh). Gw gak boleh malu karena umur. Karena layangan adalah kebahagiaan “secuil” yang saat itu pengen gw rasain setelah gw selama ini terkekang sama rutinitas yang paling amit2 sedunia. Yaitu : KULIAHHHHHHHHHH……. And u know what? I’VE GOT MY KITE. Setelah sebelumnya secara membabi buta menyingkirkan bocah2 dengan cara nyeburin ke got ( berlebihan ya?)

Setelah itu….anak2 kosan pada nanyain : “Elo main layangan, Ri?”

Iklan

Juni 24, 2008 - Posted by | Uncategorized

3 Komentar »

  1. Poor those kids.

    Ngga nyangka gue, loe setega itu, ri… heuheuheu…

    Komentar oleh Chabe | Juli 29, 2008 | Balas

  2. bukannya gitu be,,,,

    secara naluriah kan gw juga berhak untuk ngedapetin kesenangan hakiki nan ukhrowi….

    halahhhhhhhhhhhhh

    apa sih

    Komentar oleh medforhelp | Agustus 3, 2008 | Balas

  3. absen kk -_-

    Komentar oleh trusmansjah | Agustus 24, 2008 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: